Bagai air yang jernih

Bagai air yang jernih,
mengalir perlahan dari hulu ke muara
beginilah waktu mencatat
riwayat hidup anak pedalaman
meneroka rona-rona kehidupannya

AZAM

AZAM

Tuesday, September 7, 2010

MUNGKIN JUGA DARAH PERJUANGAN PEMIMPIN KITA SUDAH TIADA ?



Membaca blog Beranikan Hati dengan posting bertajuk Anak Pemimpin Bukan Berjiwa Pemimpin Dan Tidak Tau Erti Perjuangan terasa sedikit keras kerana dalam sinis menyindir pemimpin-pemimpin kita terutama Dato' Hishamuddin dan tidak ketinggalan Dato' Sri Najib.

Saya tidak nafikan bahawa kebelakangan ini pemimpin-pemimpin kelihatan begitu lemah dalam mengambil tindakan berikutan dengan isu rasis terutama kepada kaum asing. Dalam hal lain menampakkan tindakan keras diambil terhadap bangsa Melayu sendiri apabila berkaitan dengan isu rasis ini.

Saya sendiri sebenarnya sangat kecewa dengan apa yang berlaku itu kerana memperlihatkan adanya 2 standard yang berbeza, 2 peraturan yang berbeza untuk diambil tindakannya terhadap 2 bangsa atau kaum yang berbeza ini. Jika keadaan ini berterusan tidak mustahil bangsa Melayu akan berasa bosan dan tidak lagi percaya bahawa diperlindungi dan dipertahankan oleh pemimpin.

Tidak mustahil juga kelak ini akan membangkitkan berontak dalam jiwa bangsa Melayu terhadap pemimpin dan negara sendiri, teristimewa jika isu itu dimainkan oleh pihak pembangkang dalam memenangi hati bangsa Melayu.

Kerajaan dan pemimpin perlu mengambil tindakan tegas dan dapat menyakinkan bangsa Melayu bahawa hak-hak mereka tidak akan di ganggu-gugat. Mereka juga sudah merasakan bahawa dibumi mereka sendiri kekayaannya diambil dan dimonopoli oleh bangsa lain.

Bagaimanapun mungkin juga benar bahawa anak-anak pemimpin kita sudah tidak lagi menghayati perjuangan bapa mereka kerana mereka dilahirkan di istana besar dan mereka tidak berjuang bersama-sama rakyat. Mereka tidak faham dan tidak merasai kesusahan rakyat dan perjuangan rakyat untuk hidup. Mereka hanya dilantik sebagai pemimpin kerana jasa bapa mereka sedangkan tidak ada setitis pun darah perjuangan didalam hati mereka.

1 comment:

zeza said...

mungkin sesetenggah orang patut meminta maaf kepada tun mahatzir jika dibandingkan dengan situasi sekarang....Dia tiada tandingnya dengan pemimpin masa kini...